Tuntutan FPI Sumut ke Jokowi Usai 6 Laskar FPI Tewas Tertembak

0
164

Bukatutup.net- Enam orang pengikut Imam Besar FPI, Habib Rizieq Syihab, tewas ditembak polisi. FPI Sumatera Utara (Sumut), GNPF Ulama Sumut dan PA 212 Sumut mengecam polisi terkait tewasnya enam anggota Laskar FPI itu.

Sekretaris FPI Sumut, Amru Fikriadi, meminta Presiden Joko Widodo (Jokowi) agar mencopot Kapolri Jenderal Idham Azis dan Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran. Dia juga meminta pihak lain yang terlibat dicopot.

“Menuntut Presiden agar segera mencopot Kapolri, Kapolda Metro Jaya dan pihak lain yang terlibat,” ujar Amru, Selasa (8/12/2020).

Ketua PA 212 Sumut, Affan Lubis, mengatakan pihaknya berduka atas tewasnya keenam orang tersebut. Dia berharap keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan.

“Awalnya kami menyampaikan turut berduka cita atas meninggalnya 6 orang laskar, semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan,” kata Affan.

“Enam mujahid Revolusi akhlak. Yang dilakukan oleh aparat keamanan, kami menilai ini extrajudicial killing,” imbuhnya.

Affan meminta ada tim independen yang dibentuk untuk menyelidiki peristiwa yang menyebabkan enam orang itu tewas. Dia meminta tim tersebut diisi orang-orang dari organisasi HAM internasional.

“Menuntut segera di bentuk tim pencari fakta independen yang mengikutsertakan organisasi HAM internasional, Amnesty Internasional, yang dipimpin oleh Komnas HAM secara transparan, untuk mengusut tuntas kasus,” ucapnya.

Sementara, Ketua GNPF Sumut, Aidan Nazwir Panggabean mengimbau umat Islam melakukan salat gaib untuk keenam orang anggota Laskar FPI yang tewas tersebut.

“Kita juga mengimbau agar umat Islam di Sumut menggelar salat gaib untuk para laskar,” jelasnya.

 

Sebelumnya, enam dari sepuluh pengikut Habib Rizieq tewas ditembak polisi di Jalan Tol Jakarta-Cikampek Senin (7/12) dini hari. Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran mengungkapkan penembakan tersebut dilakukan lantaran mereka melakukan penyerangan terhadap polisi.

“Anggota yang terancam keselamatan jiwanya karena diserang kemudian melakukan tindakan tegas dan terukur, sehingga terhadap kelompok yang diduga pengikut MRS yang berjumlah 10 orang, meninggal sebanyak 6 orang,” kata Fadil Imran, yang didampingi Pangdam Jaya Mayjen TNI Dudung Abdurachman, di Polda Metro Jaya.

Fadil menjelaskan peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 00.30 WIB. Petugas kepolisian mulanya melakukan penyelidikan setelah mendapat informasi adanya rencana pengerahan massa mengawal Habib Rizieq terkait pemeriksaan hari ini. Polisi kemudian menyelidiki informasi tersebut dan melakukan pembuntutan.

Fadil Imran menyebut pengikut Habib Rizieq menyerang para petugas dengan senjata api, sehingga tindakan tegas dan terukur pun dilakukan.

“Terkait hal tersebut, kami kemudian melakukan penyelidikan kebenaran informasi tersebut. Dan ketika anggota PMJ mengikuti kendaraan yang diduga adalah pengikut MRS, kendaraan petugas dipepet, lalu kemudian diserang dengan menggunakan senjata api dan senjata tajam sebagaimana yang rekan-rekan lihat di depan ini,” kata Fadil Imran.

“Saya ulangi terhadap kelompok MRS yang menyerang anggota dilakukan tindakan tegas dan meninggal dunia sebanyak 6 orang,” imbuhnya.

Polri juga mempersilakan Komnas HAM mengusut masalah ini. Polri mengatakan bakal bersikap transparan.

“Ya, nggak apa-apa, itu bentuk pengawasan eksternal,” kata Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono di Mabes Polri, Jalan Trunojoyo, Jakarta Selatan, Selasa (8/12).

“Nanti kita akan membantu terkait apa-apa saja data yang dibutuhkan. Selama ini kita transparan. Nanti silakan saja,” sambungnya.

 

Sumber:detik.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here